Burung Maleo Terancam Punah, Habitatnya Diganggu Manusia, Mana Peran Pemerintah?

Saat tidak betelur atau mencari makan, Maleo berlindung di atas pohon yang jadi tempat favorit baginya untuk berteduh.

Penulis: Zuhaji | Editor: Ilham Mulyawan
Zulhaji/Tribun-Sulbar.com
Pemerhati Lingkungan, Muhammad Ridwan Alimuddin dan Yusuf, khawatir Burung Maleo Punah, Selasa (2/8/2022). 

TRIBUN-SULBAR.COM, MAMUJU - Burung Maleo atau Macrocephalon Maleo merupakan salah satu satwa endemik Sulawesi yang hampir punah.

Banyak yang tidak mengetahui jika ancaman bagi burung endemik ini sudah makin besar.

Maleo tersebar di Sulawesi Utara, Gorontalo, Sulawesi Tengah, dan Sulawesi Tenggara.

"Ada juga di Sulawesi Barat, hanya datanya sedikit," ujar Muhammad Ridwan Alimuddin, seorang Pemerhati Lingkungan yang meneliti tentang Maleo, Selasa (2/8/2022).

Lucunya, belakang ini Burung Maleo kerap dijadikan maskot dalam sebuah hajatan oleh pemerintah.

Sepasang Burung Maleo bertelur di Pasir pantai
Sepasang Burung Maleo bertelur di Pasir pantai

Namun, fakta di lapangan, habitat burung cantik tersebut sudah tidak ada lagi.

"Sudah sangat sulit untuk dijumpai. Apalagi, Maleo itu burung yang pemalu," kata dia.

Burung pejalan kaki ini, dulunya sering datang dan bertelur di pantai.

Maleo menyukai pasir maupun tanah gembur agar telur-telur yang menetas setelah melewati masa inkubasi dapat keluar dengan mudah dari sarangnya.

Saat tidak betelur atau mencari makan, Maleo berlindung di atas pohon yang jadi tempat favorit baginya untuk berteduh.

Halaman
12
  • Ikuti kami di
    AA
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved