Breaking News:

HUT ke 17 Sulbar

Serikat Petani Perempuan Sendana Harap Subsidi Bibit dan Pupuk Tepat Sasaran

"Kemarin ada bantuan bibit kedelai. Tapi petani tidak tahu mau apakan. Tidak ada penyuluhan sebelumnya," terangnya.

Penulis: Misbah Sabaruddin | Editor: Hasrul Rusdi
Ist/Tribun-Sulbar.com
Anggota Serikat Petani Perempuan Sendana (SPPS) Majene, Mutma Vallejo. 

TRIBUN-SULBAR.COM, MAJENE - Moment HUT ke 17 Sulbar, petani berharap agar pemerintah mengevaluasi pengembangan sektor pertanian di Sulawesi Barat (Sulbar).

Anggota Serikat Petani Perempuan Sendana (SPPS) Majene, Mutma Vallejo mengatakan, pemerintah harus terjun langsung ke lapangan untuk mengetahui masalah-masalah petani.

Utamanya dalam penyaluran subsidi pupuk dan bibit.

"Survey dulu tiap daerah yang mau disubsidi pupuk dan bibit biar tepat sasaran. Biar anggaran yang dikeluarkan untuk subsidi pupuk dan bibit jelas," ujar Mutma, Selasa (21/9/2021).

Baca juga: Perjalanan Hasri Jack Bangun Bisnis di Mamuju, Dihantam Covid-19 dan Gempa Bumi

Panen petani bawang merah di Dusun Babalang, Desa Beru-beru, Kecamatan Kalukku, Kabupaten Mamuju, Sulawesi Barat (Sulbar), melakukan panen perdana komoditi bawang merah.
Panen petani bawang merah di Dusun Babalang, Desa Beru-beru, Kecamatan Kalukku, Kabupaten Mamuju, Sulawesi Barat (Sulbar), melakukan panen perdana komoditi bawang merah. (Tribun-Sulbar.com/Abd Rahman)

Mutma menilai, pemerintah kerap memberi subsidi bibit ke petani. Namun, bibit tersebut tak tahu mau diapakan oleh petani.

Sebab kondisi lahan tak mendukung dan kurangnya penyuluhan.

"Kemarin ada bantuan bibit kedelai. Tapi petani tidak tahu mau apakan. Tidak ada penyuluhan sebelumnya," terangnya.

Ia mengaku, beberapa petani kerap meminjam modal di bank untuk bisa bertani dan memperbaiki sistem irigasi.

Baca juga: Sempat Longsor, Akses Jalan di Lombona Tubo Tengah Majene Kembali Normal

Baca juga: Update Covid-19 Majene Selasa 21 September 2021: Positif 2 dan 6 Sembuh

Bahkan, petani kerap rugi karena tak ada standar harga yang pasti untuk hasil tani mereka.

Apalagi, khusus di Kecamatan Sendana banyak petani yang menanam jenis hortikultura atau tanaman mudah rusak.

Halaman
12
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved