Breaking News:

Tenun Dodo

Mengenal Tenun Dodo Tradisional Khas Pana' Kabupaten Mamasa

Jauh sebelum Mamasa jadi kabupaten, menenun menjadi kreativitas kaum perempuan di beberapa desa.

Penulis: Semuel Mesakaraeng | Editor: Nurhadi Hasbi
Tribun-Sulbar.com/Samuel Mesakaraeng
Puteri Wisata Sulbar 2021 Finalis asal Mamasa saat memperagakan proses tenun tradisional khas pana' 

Pada proses ini, benang yang akan ditenun dirapihkan terlebih dahulu yaitu memisahkan warna benang sesuai motif yang diinginkan

Alat digunakan terbuat dari alat tradisional berupa potongan kayu yang sudah dibentuk.

Bentuknya sederhana, dua potongan kayu sepanjang kurang lebih 1,5 meter ditancap di tanah dengan arah horizontal.

Jarak kayu satu dengan kayu lainnya disesuaikan ukuran sarung yang akan ditenun.

Benang akan ditenun, diuntai memutari kedua kayu yang telah ditancapkan.

Alat ini disebut pa'sampang.

Proses ini dilakukan kurang lebih dua jam.

Setelah proses ma'sampang selesai, selanjutnya proses panatta' (memasang benang pada alat tenun).

Jika alat tenun semuanya sudah terpasang, selanjutnya proses menenun.

Pada ujung benang yang akan ditenun biasanya diikat pada dinding rumah, lalu dijepit menggunakan beberapa alat tenun.

Halaman
1234
Berita Populer
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

Tribun JualBeli
© 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved