Energi Terbarukan Harganya Harus Terjangkau!

Menurut LaNyalla, tingkat kesadaran masyarakat terkait dengan penggunaan energi terbarukan belum menjadi perhatian yang serius.

Editor: Ilham Mulyawan
ist
La nyalla minta semua stakeholder ikut bantu para petani milenial 

 

TRIBUN-SULBAR.COM, SURABAYA - Di tahun 2023, masyarakat diyakini masih akan berkutat pada upaya peningkatan ekonomi pasca pandemi Covid-19. Kondisi tersebut membuat masyarakat tidak akan fokus terhadap masalah energi terbarukan.

Untuk itu, Ketua DPD RI, AA LaNyalla Mahmud Mattalitti, berharap pembahasan mengenai transisi energi dan misi pengurangan emisi karbon tahun 2023 juga membahas mengenai harga agar terjangkau masyarakat.

"Agenda bersama terkait isu transisi energi dan misi pengurangan emisi karbon tahun 2023 diprediksi bukan hanya menjadi tantangan tetapi bisa menjadi salah satu peluang pertumbuhan ekonomi. Tetapi menjadikannya sebagai peluang tentu dibutuhkan upaya dan aksi nyata," tutur LaNyalla yang sedang reses di Jawa Timur, Senin (26/12/2022).

Senator asal Jawa Timur itu mengingatkan jika energi terbarukan harus bisa meringankan beban masyarakat.

"Sebab, bagi masyarakat yang terpenting adalah harga listrik yang terjangkau dan cukup pasokan, karena roda ekonomi sulit bergerak jika tarif dasar listrik tidak terjangkau," katanya.

Ia menjelaskan, tarif dasar listrik yang tidak terjangkau masyarakat akan mengakibatkan biaya operasional melonjak dan berdampak kerugian pada usaha masyarakat.

Menurut LaNyalla, tingkat kesadaran masyarakat terkait dengan penggunaan energi terbarukan belum menjadi perhatian yang serius.

"Karena masyarakat masih berkutat dengan upaya peningkatan ekonomi akibat pandemi Covid-19. Hal ini merupakan tantangan yang cukup serius. Dan pemerintah jangan sampai menambahkan beban tersebut," ujarnya.

  • Ikuti kami di

    AA
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    berita POPULER

    © 2023 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved