Breaking News:

Bullying di SMPN 1 Kalukku, Kepsek: Pendidikan Karakter Turun, Terlalu Lama Belajar Online

"Kami pihak sekolah tidak pernah membiarkan perkelahian itu terjadi, waktu kejadian, kami langsung hentikan," terang Nawawi Yusuf.

Penulis: Fahrun Ramli | Editor: Hasrul Rusdi
Dokumentasai orangtua siswa SMP 1 Kalukku untuk Tribun Sulbar
Sejumlah orang tua siswa mendatangi kantor kepala sekolah SMP 1 Kalukku Mamuju, Kamis (2/12/2021). 

TRIBUN-SULBAR.COM, MAMUJU- Kepala Sekolah SMP Negeri 1 Kalukku, Nawawi Yusuf menanggapi aksi pengeroyokan siswa yang terjadi di dalam kelas.

Nawawi mengatakan, hal tersebut bukan kelalaian para guru, peserta didik atau pihak sekolah.

Sebab kejadian tersebut, murni tanpa unsur kesengajaan, atau diluar dugaan para guru.

"Kami pihak sekolah tidak pernah membiarkan perkelahian itu terjadi, waktu kejadian, kami langsung hentikan," terang Nawawi Yusuf via telepon kepada Tribun-Sulbar.com, Kamis (2/12/2021).

Dia menegaskan bahwa tak ada satupun guru membiarkan terjadi perkelahian itu.

Baca juga: Polis Dalami Kasus Dugaan Pengeroyokan Siswa SMP Negeri 1 Kalukku Mamuju

Baca juga: Anwar Lantik Tiga Pejabat Administrasi di Kementerian Hukum dan HAM Sulbar

Anggota Polsek Kalukku saat mendatangi SMP Negeri 1 Kalukku, Kabupaten Mamuju, Rabu (1/12/2021).
Anggota Polsek Kalukku saat mendatangi SMP Negeri 1 Kalukku, Kabupaten Mamuju, Rabu (1/12/2021). (Ist/Tribun-Sulbar.com)

Bahkan kata dia pihak sekolah langsung melerai saat peristiwa itu terjadi.

"Saya langsung menelpon ke pihak kepolisian, untuk menangani kasus tersebut," katanya lagi.

Nawawi Yusuf menjelaskan perilaku siswa yang berbuat anarkis bukan tanpa sebab.

Melainkan faktor terlalu lama belajar dalam jaringan (daring).

Halaman
123
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved