Breaking News:

Guru MI DDI Alu

Kisah Guru MI DDI Alu, Sudah 24 Tahun Pergi Mengajar Naik Rakit Menyebrangi Sungai

Tiap hari harus bertarung nyawa melintasi sungai selebar 50 meter dengan arus deras menggunakan rakit bambu.

Penulis: Hasan Basri | Editor: Nurhadi Hasbi
Tribun-Sulbar.com/Hasan Basri
Sejumlah siswa dan guru Kecamatan Alu, Polewali Mandar, menuju sekolah menggunakan rakit bambu. 

TRIBUN - SULBAR. COM, POLMAN - Seorang guru di Kabupaten Polewali Mandar (Polman), Sulawesi Barat, setiap hari menyebrangi derasnya arus sungai demi pergi mengajar.

Guru itu bernama Maryam, mengajar di Madrasah Ibtidaiyah (MI) DDI Kecamatan Alu, Kabupaten Polewali Mandar.

Sudah hampir 24 tahun Maryam mengabdi di sekolah tersebut.

Tiap hari harus bertarung nyawa melintasi sungai selebar 50 meter dengan arus deras menggunakan rakit bambu.

Tidak ada jalan anternatif dekat yang dapat dilalui menuju tempat mengajarnya kecuali menyewa jasa rakit yang disiapkan oleh warga setempat.

Ketikapun mencari jalan lain, membutuhkan waktu cukup lama baru bisa sampai ke sekolah.

Ia hanya berharap pemerintah segera memberikan perhatian untuk membangunkan jembatan penyeberangan.

Sungai Mandar ini merupakan penghubung antara Desa Mombi dan Desa Saragian, Kecamatan Alu.

"Saya tinggal di Desa Saragian, saya mengajar di MI DDI," ucapnya.

Di dalam dirinya sudah tidak ada rasa takut untuk menyebrangi sungai demi pergi mengajar

Halaman
12
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved