Breaking News:

Cegah Klaster PTM Terbatas di Sekolah: Pemerintah Terapkan Strategi Prokes dan Deteksi

Pemerintah akan menerapkan strategi protokol kesehatan dan deteksi untukmencegah klaster PTM terbatas di sekolah.

Penulis: Al Fandy Kurniawan | Editor: Hasrul Rusdi
Tribun-Sulbar.com/Hasan Basri
Siswa Sekolah Dasar Negeri (SDN) 035 Paku, Kecamatan Binuang, Polman mengikuti PTM, Senin (6/9/2021). 

TRIBUN-SULBAR.COM - Presiden RI, Joko Widodo instruksikan Kementerian Kesehatan dab Kementerian Pendidikan, Kebudayaan, Riset dan Teknologi (Kemendikbud Ristek) untuk melakukan evaluasi terhadap pelaksanaan Pembelajaran Tatap Muka (PTM).

Kementerian Kesehatan akan lakukan dua strategi pengendalian Covid 19 yang sifatnya di sisi hulu, yaitu strategi protokol kesehatan dan strategi deteksi atau surveilans atau 3T (testing, tracing, dan teratment).

Untuk strategi surveilans di satuan pendidikan dimulai secara masif sejalan dengan PTM terbatas yang harus dilakukan guna menekan kerugian jangka panjang bagi peserta didik.

Pemerintah akan secara aktif mencari kasus dengan maksud deteksi di satuan pendidikan.

Suasana PTM SDN 01 Mamuju Jl Jendral Sudirman, Kelurahan Binanga, Kecamatan Mamuju, Mamuju, Sulawesi Barat (Sulbar), Selesa (14/9/2021).
Suasana PTM SDN 01 Mamuju Jl Jendral Sudirman, Kelurahan Binanga, Kecamatan Mamuju, Mamuju, Sulawesi Barat (Sulbar), Selesa (14/9/2021). (Tribun-Sulbar.com/Abd Rahman)

Baca juga: Siswa SD Inpres Rimuka Mamuju Simulasi Protokol Kesehatan Covid-19 Sebelum PTM

Baca juga: Ketua IGI Mamuju: PTM Solusi Mengembalikan Semangat Belajar Siswa

Deteksi tersebut akan menggunakan metode sampling.

Metode sampling yang dipakai juga berdsarkan kecamatan.

Mengingat penularan lebih berpotensi terjadi antar kecamatan.

Sehingga kecamatan memang harus dimonitor secara ketat.

"Pemerintah akan melakukan tes polymerase chain reaction (PCR) kepada 30 orang siswa dan 3 orang pendidik dan tenga kependidikan (PTK) untuk setiap sekolah yang rutin dilakukan minimal satu kali per bulan," kata Budi Gunadi Sadikin, Menteri Kesehatan.

Dikutip dari kominfo.go.id pada Selasa (28/9/2021) jika sekolah yang di tes menunjukkan positivity rate antara 1-5 maka pemerintah akan melakukan tes terhadap semua anggota rombongan belajar dan akan dilakukan karantina.

Halaman
1234
Sumber: Tribunnews
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved