Breaking News:

Pilkades Mamasa

Beda Pilihan di Pilkades, Warga Mamasa Sengketa Lahan dengan Saudara Kandung

Hasil Pilkades serentak ini, enam dari 48 desa disanggah lantaran berbagai masalah terjadi di dalamnya.

Penulis: Semuel Mesakaraeng | Editor: Nurhadi Hasbi
Tribun-Sulbar.com/Samuel Mesakaraeng
Suasana di Dusun Buangin,Desa Saluahok, Kecamatan Mehalaan, saat sedang terjadi sengketa lahan 

TRIBUN-SULBAR.COM, MAMASA - Pemilihan Kepala Desa serentak di Kabupaten Mamasa, Provinsi Sulawesi Barat telah berakhir pada 8 Desember 2021 lalu.

Sebanyak 48 desa melaksanakan Pilkades secara serentak di 15 Kecamatan dari 17 kecamatan.

Hasil Pilkades serentak ini, enam dari 48 desa disanggah lantaran berbagai masalah terjadi di dalamnya.

Satu diantaranya ialah Desa Saluahok, Kecamatan Mehalaan.

Pilkades di Desa Saluahok diikuti dua calon Kepala Desa.

Yakni nomor urut 1 Muh Syafii dan urut 2 Dahman selaku petahana.

Hasilnya, petahana mengalahkan lawannya dengan selisih tipis yakni 4 suara.

Muh Syafii meraih suara 148, sementara Dahman 152 suara.

Meski telah usai, namun hasilnya menuai gejolak.

Diberitakan sebelumnya, sehari setelah Pilkades di desa itu, rumah warga bernama Rusdi, terpaksa dipindahkan karena diusir pemilik lahan.

Halaman
12
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved