harga telur naik

Anak Kost di Kabupaten Majene Menjerit Akibat Harga Telur Melonjak

Pantauan Tribun-Sulbar, Kamis (25/8/2022), harga tertinggi per raknya mencapai Rp 63 ribu.

Penulis: Masdin | Editor: Nurhadi Hasbi
Tribun-Sulbar.com/Masdin
Fita bersama temannya Elma dan Ainun saat hendak membeli telur di Pasar Sentral Majene, Kamis (25/8/2022). Saat mengetahui harga telur capai Rp 63 ribu per rak, mereka tidak jadi membeli karena alasan uangnya tidak cukup. 

TRIBUN-SULBAR.COM, MAJENE - Harga telur ayam di Pasar Sentral Majene, Kecamatan Banggae, Kabupaten Majene, Sulbar, melonjak.

Pantauan Tribun-Sulbar, Kamis (25/8/2022), harga tertinggi per raknya mencapai Rp 63 ribu.

Karena mahal, berapa pembeli kemudian mengurungkan niat untuk membeli telur.

Baca juga: Ayam Petelur Afkir Hingga Harga Pakan, Penyebab Utama Harga Telur Ayam Naik di Mamuju

Baca juga: Harga Telur Mahal, Penjual Jamu di Topoyo Tak Pakai Telur

Seperti pembeli yang diketahui merupakan anak kost, Fita (23).

Saat mengetahui harga telur capai Rp 63 ribu per rak, ia tidak jadi membeli karena alasan uangnya tidak cukup.

"Tadi mau beli telur cuman mahal, jadi tidak jadi beli karena tidak cukup uang," ujar mahasiswa Unsulbar itu saat ditemui di lapak pedagang telur.

Fita bersama temannya Elma dan Ainun merupakan mahasiswa rantau dari Totara, Sulsel.

"Kita ngekost kak di belakang pasar oleh-oleh Lembang," sahut Elma.

Mereka mengaku habis berbelanja kebutuhan kost di dalam pasar.

Sebagai anak kost yang harus hidup hemat, Fita berharap harga telur bisa kembali normal.

Halaman
12
  • Ikuti kami di
    AA
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved