LSI: Golkar dan Airlangga Hartarto Unggul di Pemilu Serentak 2024

Pengajar Universitas Pamulang ini meambahkan, wajar apabila nantinya masyarakat banyak yang menginginkan pemimpin yang mampu mengatasi persoalan

Editor: Ilham Mulyawan
Humas Golkar
Ketua Partai Golkar Airlangga Hartarto 

TRIBUN-SULBAR.COM, JAKARTA - Laboratorium Suara Indonesia (LSI) mendapatkan ada tren positif untuk Partai Golkar dan Ketua Umumnya Airlangga Hartarto di Pemilu 2024.

Direktur Eksekutif Laboratorium Suara Indonesia, Albertus Dino memprediksi, Airlangga dan Golkar bakal unggul di Pemilu 2024.

Ia mengatakan, sebanyak 19,1 persen dari 2.140 responden memilih Partai Golkar pada survei yang digelar sejak 24 Februari hingga 9 Maret 2022.

"Dari hasil penelitian, didapati Partai Golkar paling banyak dipilih, yaitu sebanyak 19,1 persen,” tutur Albertus dalam keterangan, Minggu (13/3/2022) seperti dikutip dari rilis yang diterima.

Ia menambahkan, di urutan kedua, muncul PDIP dengan 18,3 persen, disusul Gerindra dengan 18,1 persen. Posisi selanjutnya diisi Partai Nasdem (7,2 persen), PKS (6,6 persen), PKB (5,2 persen), dan Demokrat (4,2 persen).

Albertus mengatakan survei ini menggunakan teknik pengumpulan sampel dengan menyebarkan kuesioner ke responden yang bersifat anonym.

“Tujuannya agar responden memberikan jawaban secara jujur tanpa khawatir identitasnya akan diketahui orang lain,” tegas Albertus.

Namun, ia memastikan responden merupakan WNI yang sudah berusia di atas 17 tahun. Tingkat kepercayaan survei ini mencapai 95 persen dengan margin of error 2,12 persen.

Survei LSI juga menemukan nama Airlangga Hartarto menjadi tokoh yang paling banyak dipilih jika pilpres digelar hari ini.

"Nama Airlangga Hartarto menjadi tokoh yang paling tinggi tingkat keterpilihannya, yaitu 22,8 persen responden,” ujar Albertus.

Di urutan kedua, nama Ketua Umum Gerindra Prabowo Subianto mendapat 20,3 persen suara responden. Di bawah Prabowo, muncul nama Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo dengan 15,6 persen, disusul Puan Maharani 6,2 persen.

Survei ini mendapati sebagian besar responden menilai seseorang bisa menjadi capres harus mendapatkan dukungan dan diusung partai politik.

Direktur Lembaga Kajian Demokrasi dan Pemberdayaan Masyarakat (LKD-PM) Syam Batubara menilai peluang Airlangga pada Pilpres 2024 mendatang berdasarkan survei LSI sangat besar.

Menurutnya, konstelasi politik saat ini berbeda dengan dua atau tiga tahun lalu. Terlebih, ia memprediksi orientasi pemilih akan beralih pada kemampuan figure dalam mengtatasi masalah perekonomian pada Pemilu 2024 mendatang.

Halaman
12
  • Ikuti kami di

    AA
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2023 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved