Breaking News:

Banjir Mamasa

Wabup Mamasa Marthinus Tiranda Tanggapi Surat Terbuka Terkait Banjir di Desa Burana

"Saat ini kita sementara sinkronisasi anggaran untuk penanganan pasca bencana," ungkap Marthinus Tiranda, Selasa (5/10/2021).

Penulis: Semuel Mesakaraeng | Editor: Hasrul Rusdi
Tribun-Sulbar.com/Samuel Mesakaraeng
Sungai meluap menerjang rumah dan lahan warga Desa Burana, Mamasa. 

TRIBUN-SULBAR.COM, MAMASA - Beberapa hari terakhir viral di media sosial khususnya pengguna Facebook terkait penanganan dampak bencana di Desa Burana, Mamasa, Sulawesi Barat (Sulbar).

Surat terbuka tersebut ditulis pengguna Facebook bernama Jois Firdaus di dinding facebook miliknya, Sabtu (2/10/2021).

Surat itu ditujukan kepada Bupati Mamasa dan DPRD Mamasa.

Jois Firdaus menyampaikan keprihatinan terhadap Desa Burana, Kecamatan Tabulahan, pascadilanda banjir bertubi-tubi.

Kondisi di Desa Burana, Kecamatan Tabulahan, Mamasa, saat hujan deras
Kondisi di Desa Burana, Kecamatan Tabulahan, Mamasa, saat hujan deras (Tribun-Sulbar.com/Samuel Mesakaraeng)

Menurut Jois, banjir beberapa waktu lalu menyisakan rasa takut bagi masyarakat.

Betapa tidak, tatkala hujan lebat, sungai di desa itu langsung meluap ke permukiman warga.

Karenanya, ia berharap ada perhatian serius dari Pemerintah Kabupaten Mamasa.

Merespon itu, Wakil Bupati Mamasa, Marthinus Tiranda, mengatakan surat terbuka itu dukungan positif terhdap pemerintah dalam penanganan dampak bencana.

Sebagai bentuk respon, pemerintah kata dia, akan berupaya menyelesaikan persoalan Desa Burana, termasuk penyediaan anggaran.

Baca juga: Oknum Anggotanya Aniaya Anak di Bawah Umur, Begini Kata Kapolres Mamasa

Baca juga: Warga Simbuang Korban Hanyut di Sungai Dimakamkan Tak Jauh dari Rumahnya

"Saat ini kita sementara sinkronisasi anggaran untuk penanganan pasca bencana," ungkap Marthinus Tiranda, Selasa (5/10/2021).

Halaman
12
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved