Pemilu 2024

KPU Sulbar Mulai Latihan Dasar, Tim Tata Kelola KPU RI Ingatkan Peran Sekretariat

Dr Ferry yang juga dosen Universitas Sam Ratulangi membawakan materi dengan menekankan peranan sekretariat KPU sangat menentukan kualitas proses pemil

Penulis: Habluddin Hambali | Editor: Munawwarah Ahmad
Adi Arwan
Tim Pakar Tata Kelola Pemilu KPU RI Dr Ferry Daud Liando saat membawakan materi di aula Kantor KPU Provinsi Jl Soekarno Hatta, Kecamatan Mamuju, Mamuju, Sulbar. 

TRIBUN-SULBAR.COM, MAMUJU - Komisi Pemilihan Umum (KPU) Provinsi Sulawesi Barat menggelar Pelatihan Dasar (Latsar) tata kelola pemilu.

Kegiatan berlangsung di aula Kantor KPU Provinsi Jl Soekarno Hatta, Kecamatan Mamuju, Mamuju, Sulbar dengan menghadirkan Tim Pakar Tata Kelola Pemilu KPU RI Dr Ferry Daud Liando sebagai pembicara dan Tenaga Ahli Sekjen KPU RI Santo Gotia, Jumat (17/6/2022).

Adapun, kegiatan diikuti tujuh Satuan Kerja (Satker) KPU di Provinsi Sulawesi Barat, berjumlah 129 ASN lingkup KPU Provinsi Sulawesi Barat.

Dr Ferry yang juga dosen Universitas Sam Ratulangi membawakan materi dengan menekankan peranan sekretariat KPU yang sangat menentukan kualitas proses Pemilu. 

"Sekretariat itu bukan kelas dua di lingkup KPU. Dalam proses atau tata kelola Pemilu, sekretariat memiliki tugas mendukung agar Pemilu berjalan baik," kata Dr Ferry, melalui rilis diterima, Jumat (17/6/2022).

Menurutnya, hirarki yang ada di KPU membagi tugas dan kewenangan antara komisioner dan sekretariat yang berfungsi agar ada keteraturan sebagai alat pencapaian tujuan. 

Apalagi, proses yang baik akan menentukan hasil yang baik pula. 

"Sekretariat juga merupakan aktor penting dalam proses penyelenggaraan Pemilu," ungkap peneliti isu-isu kepemiluan di Indonesia ini. 

Ia menambahkan, untuk memperkuat kelembangaan KPU diperlukan konsolidasi organisasi, soliditas dan kapasitas kelembagaan hingga individu. 

Sedangkan, Divisi SDM KPU Provinsi Sulbar, Adi Arwan Alimin mengungkapkan Latsar Tata Kelola Pemilu yang digelar KPU RI bertujuan agar seluruh ASN KPU memahami fungsi dan wewenang dimiliki.

"Agar ASN kita memiliki pengetahuan tentang tujuan Pemilu dan konstribusi sekretariat KPU bagi kesuksesan Pemilu," beber Adi Arwan. 

Di tempat yang sama, Sekretaris KPU Provinsi Sulbar, Bachtiar menyampaikan berdasarkan teori pendidikan dikatakan bahwa tingkatan orang belajar ada empat pilar. 

Dimulai dari tingkat paling rendah, learning to not, learning to know, learning to be, dan pilar ke empat, learning to live together. 

"Mudah-mudahan materi latsar dapat diserap maksimal," harapnya.

Ketua KPU Provinsi Sulawesi Barat Rustang saat membuka Latsar ini mengemukakan, ada empat hal yang harus ditekankan. 

Pertama soliditas, kedua integritas, ketiga mentalitas dan sikap profesional.

"Tentu pemahaman tentang kepemiluan itu harus diangkat, harus ditambah lagi, harus di-support, sehingga kita semakin profesinal dalam bekerja. Saya berharap kepada tim pakar dan ahli, benar-benar diarahkan," tandasnya.

Ia menekankan, kesuksesan KPU dilihat dari dua hal. 

Sukses pelaksanaan tahapan, yang kedua sukses pertanggungjawaban pelaksanaan.(*)

  • Ikuti kami di
    AA
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved