Temui Duta Besar UE, Menko Airlangga Tegaskan Komtimen Indonesia Dalam Perundingan CEPA

Pertemuan membahas beberapa isu kerja sama ekonomi bilateral antara Indonesia dan UE.

Editor: Ilham Mulyawan
ekon.go.id
Menko Airlangga saat menerima kunjungan Duta Besar Uni Eropa (UE) untuk Indonesia, Vincent Piket pada Rabu (22/12/2021). 

TRIBUN-SULBAR.COM - Menteri Koordinator Bidang Perekonomian Airlangga Hartarto menerima kunjungan Duta Besar Uni Eropa (UE) untuk Indonesia, Vincent Piket pada Rabu (22/12/2021).

Turut hadir dalam pertemuan tersebut, Deputi Bidang Koordinasi Kerja Sama Ekonomi Internasional Edi P. Pambudi dan Asisten Deputi Kerja Sama Ekonomi Eropa, Afrika dan Timteng Fajar Wirawan Harijo.

Adapun Dubes didampingi oleh Deputy Head of Trade and Economic Section Martin Mitov.

Pertemuan membahas beberapa isu kerja sama ekonomi bilateral antara Indonesia dan UE.

Uni Eropa (UE) merupakan salah satu mitra strategis Indonesia dalam bidang ekonomi.

Nilai perdagangan bilateral pada periode Januari hingga Agustus 2021 mencapai USD18,1 Miliar, meningkat sebesar 8,68 persen dibandingkan periode yang sama tahun lalu sebesar USD16,7 Miliar.

Nilai investasi UE pada tahun 2020 mencapai USD2,1 Miliar.

Terkait dengan perkembangan perundingan Indonesia-EU Comprehensive Economic Partnership Agreement (CEPA), Menko Airlangga menggarisbawahi komitmen Indonesia dalam percepatan penyelesaian perundingan.

Dalam hal ini, baik Indonesia maupun UE, harus saling mempertemukan kepentingan yang saling menguntungkan.

Saat ini, perundingan telah memasuki putaran ke-11 yang diselenggarakan secara virtual pada bulan November lalu.

“Negosiator dari kedua pihak diharapkan dapat lebih kreatif dalam mencari solusi atas isu-isu runding yang masih menjadi pending issues sehingga penyelesaian perundingan dapat segera dipercepat,” kata Menko Airlangga.

Dalam pertemuan tersebut, keduanya sepakat untuk melakukan pembahasan teknis dalam upaya percepat perundingan.

Kemudian, pertemuan tersebut juga membahas tentang penanganan pandemi Covid-19 dan kebijakan strategi Green Deal Uni Eropa beserta peraturan turunannya yang nantinya akan mengatur importasi produk yang memenuhi kriteria berkelanjutan yaitu tentang usulan kebijakan Regulation on Deforestation-Free Products.

Dalam pertemuan tersebut, Pemerintah Indonesia menyampaikan komitmen untuk mendukung perdagangan yang berkelanjutan serta menyatakan bahwa isu sektor lingkungan tidak boleh disalahgunakan untuk menghambat arus perdagangan.

Selanjutnya, dalam diskusi terkait isu sektor telekomunikasi, Menko Airlangga mengundang perusahaan-perusahaan UE untuk berinvestasi di sektor pengembangan teknologi digital Indonesia. (*)

  • Ikuti kami di
    AA
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved