Breaking News:

Jembatan Rusak

Jembatan di Desa Lenggo Polman Tak Kunjung Diperbaiki, Warga Antre Bergelantungan Seberangi Sungai

Kegiatan berbahaya itu mereka lakukan sejak beberapa hari terakhir, karena jembatan, yang jadi satu-satunya akses warga untuk keluar masuk desa, rusak

Penulis: Hasan Basri | Editor: Ilham Mulyawan
Dokumentasi Warga untuk Tribun Sulbar
Warga antri untuk melintas di atas jembatan yang sudah rusak di Desa Lenggo, Kabupaten Polewali Mandar 

Laporan Wartawan Tribun-Sulbar.com, Hasan Basri

TRIBUN - SULBAR. COM, POLMAN - Warga Desa Lenggo, Kecamatan Bulo, Kabupaten Polewali Mandar, Sulawesi Barat, terpaksa bergelantungan di tali jembatan yang rusak.

Kegiatan berbahaya itu mereka lakukan sejak beberapa hari terakhir, karena jembatan, yang jadi satu-satunya akses warga untuk keluar masuk desa, rusak akibat diterjang derasnya air sungai di bawahnya.

Hingga berita ini diturunkan, belum ada penanganan dari pihak terkait, terutama pemda.

Baca juga: Jembatan Putus, Sudah Dua Hari Ratusan Warga di Lenggo Polman Terisolir

Padahal, jembatan gantung ini menghubungkan enam dusun di desa Lenggo tersebut.

Tali jembatan yang rusak di atas sungai berarus deras itu dilalui hampir semua warga, mulai orang dewasa sampai anak-anak.

Untuk menyeberang, warga pun harus mengantre. Pasalnya, ada kekhawatiran tali itu bisa putus jika dilalui banyak orang.

Baca juga: Jembatan Gantung Rusak, Ratusan Warga di 6 Dusun Desa Lenggo Polman Terisolir

Warga terpaksa harus melalui jembatan ini, agar mereka bisa tetap menjalankan aktivitasnya ke pasar, untuk memasarkan hasil pertaniannya.

"Jembatan gantung ini putus karena di terjang luapa Sungai Masunni," kata salah satu tokoh masyarakat, Habib Imran.

Ada ratusan warga di enam Dusun, Desa Lenggo, Kecamatan Bulo, terisolir.

Jembatan ini merupakan penghubung enam dusun yakni masing masing Dusun Lenggo satu.

Dusun Lenggo Dua, Tanete, Silelekan, Petakean, Tanete dan Galu galu.

Tidak ada jalan alternatif lain membuat ratusan warga terisolir.

"Sekarang akses tersebut tidak bisa sama sekali di lalui. Di sana ada 877 warga, " paparnya.

Warga membutuhkan pemerintah Kabupaten Polewali Mandar terhadap kondisi jembatan di desa tersebut. (San)

Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved